RSS

Hanya Hari Ini

Kerana hanya hari ini yang menjadi milik anda.
Mari ambil iktibar.
Mari memeotivasikan diri

🙂

 
Leave a comment

Posted by on July 15, 2011 in Erti Kehidupan, sharing is caring

 

Ole ole…

Hari ini 29 jun
hari ini sehari sebelum exam subjek anatomy 😦
hari ini hari rabu
hari lahir seseorang, mungkin
hari mati seseorang, mungkin

Bagi sesetengan orang hari ini mungkin hari biasa. Hari-hari biasa yang berlalu dalam secebis kehidupan manusia.

Bila 31 Ogos, semua ingat sejarahnya.
bila 16 september, semua tahu kenapa
bila 12 rabi’ul awal, semua pasti tahu
bila 1 ramadhan, semua tahu kena buat apa
bila 1 syawal, tak payah tanya apa tu?

Namun, ramai yang lupa hari ini adalah hari ulangtahun perjalanan seorang hamba Allah dari satu tempat ke satu tempat di bumi, dan dari bumi itu ke langit yang tujuh.

Hari ini 27 rejab

Saja mahu kongsi di sini. sangat menarik. sejauh mana kita hargai ole-ole yang rasulullah bawa hasil dari pertemuan dengan Kekasihnya yang Maha Agung. Petikan dari http://muchlisin.blogspot.com/2011/06/oleh-oleh-utama-isra-miraj.html

27 vs 1

Beruntunglah orang-orang yang kekasihnya kembali dari perjalanan panjang, lalu ia mendapatkan oleh-oleh istimewa. Sepanjang sejarah manusia, tak pernah ada perjalanan yang lebih panjang jaraknya melebihi isra’ mi’raj. Tiada pula oleh-oleh yang lebih istimewa daripada oleh-oleh utama perjalanan spiritual itu. Maka, tidak ada orang yang lebih beruntung melebihi mereka yang mendapatkan oleh-oleh utama isra’ mi’raj itu lalu menikmatinya.

Shalat lima waktu adalah oleh-oleh utama isra’ mi’raj. Bahkan, banyak orang yang hafal bagaimana perjuangan Rasulullah mondar-mandir dari langit keenam ke Sidratul Muntaha dan sebaliknya; demi mengurangi jumlah kewajiban shalat untuk umatnya. Perjuangan itu akhirnya berhasil, umat Muhammad hanya diwajibkan shalat lima waktu, dari lima puluh waktu sedianya.

Oleh-oleh utama isra’ mi’raj itu dibagikan begitu saja oleh Rasulullah SAW kepada seluruh sahabatnya. Semua kebagian, semua mendapatkan. Lalu semua menikmati. Sebab mereka sadar ini bukan oleh-oleh biasa. Ini adalah metode Rabbaniyah bagi manusia untuk berhubungan dengan Rabbnya. Saat-saat khusyu’ dalam shalat menjadi saat-saat paling nikmat dalam kehidupan para sahabat. Saat-saat khusyu’ dalam shalat lima waktu merupakan saat-saat yang paling mereka rindu. Mereka begitu menikmati oleh-oleh isra’ mi’raj itu.

“Apabila Abdullah bin Az-Zubair sudah mendirikan shalat,” tutur Ibnu Qudamah dalam Mukhtashar Minhajul Qashidin, “maka seakan-akan ia adalah sebatang pohon, karena khusyu’nya. Saat dia sujud lalu ada beberapa ekor burung yang hinggap di punggungnya, maka hal itu tak membuatnya terusik.”

Ali bin Abu Thalib tak kalah khusyu’nya. Ketika suatu saat ia terkena panah, sahabat lain hendak membantunya mencabut anak panah itu. Saat itu belum ada obat bius yang bisa meringankan sakit. Sudah tentu mencabut anak panah akan sangat menyakitkan rasanya. Namun Ali punya kiat tersendiri. “Biarkan aku shalat,” katanya, “ketika aku di tengah shalat nanti, cabutlah anak panah ini. Ia takkan terasa apa-apa.” Begitulah. Sungguh luar biasa.

Sewaktu Rasulullah kembali dari peperangan Dzatur Riqa’, beliau beristirahat bersama seluruh pasukan muslim pada suatu jalan di atas bukit. “Siapa yang bertugas kawal malam ini?,” Tanya Rasulullah.

“Kami, ya Rasulullah!” jawab Abbad bin Bisyr dan Ammar bin Yasir. Mereka lalu membagi jadwal, Ammar bin Yasir istirahat dulu sementara Abbad bin Bisyr berjaga, lalu sebaliknya.

Suasana malam sunyi, tenang, dan angin yang berhembus sepoi serta suara alam membuat Abbad juga ingin menikmati penjagaan itu bersama Rabbnya. Ia pun shalat. Dan dalam sekejap ia telah khusyu’ menikmati berduaan dengan Rabbnya.

Tiba-tiba, dari sebuah arah melesatlah anak panak tepat mengenai Abbad. Abbad mencabut panah itu sambil terus tenggelam dalam shalat. Panah datang lagi mengenai tubuh Abbad, dan ia mencabutnya lagi. Darah telah bercucuran namun Abbad tetap nikmat dalam shalatnya. Kemudian panah melesat lagi mengalirkan darah lebih deras. Setelah mencabutnya, tibalah giliran jaga Ammar bin Yasir. “Bangun, aku terluka parah dan lemas!”

Melihat Ammar bangun, si pemanah segera pergi. Ammar menyaksikan darah Abbad mengucur dari tiga lubang luka. “Subahanallah! Mengapa engkau tidak membangunkan ketika panah pertama mengenaimu?” Tanya Ammar.

“Aku sedang membaca surat dalam shalat. Aku tidak ingin memutuskan bacaanku sebelum selesai. Demi Allah! Kalaulah tidak karena takut akan menyia-nyiakan tugas yang dibebankan Rasulullah, menjaga mulut jalan tempat kaum muslimin berkemah, biarlah tubuhku putus daripada memutuskan bacaan dan shalat.” Subhaanallah. Begitulah generasi sahabat sangat menikmati oleh-oleh utama isra’ mi’raj.

Kini giliran kita. Zaman kita. Oleh-oleh itu tetap ada. Yang menjadi persoalan, apakah kita menerima oleh-oleh itu dengan gembira lalu menikmatinya, atau kita bermuka masam lalu membuangnya. Apakah kita berusaha khusyu’ dalam shalat atau justru menganggapnya sebagai beban.

Oleh-oleh itu tetap ada. Apakah kita akan menjadi kebalikan dari para sahabat Nabi? Mereka tidak merayakan isra’ mi’raj namun begitu luar biasa menikmati oleh-oleh utamanya; sementara kita? Banyak diantara kita yang merayakan isra’ mi’raj tetapi justru terbebani dengan oleh-oleh utamanya. [Muchlisin]

http://muchlisin.blogspot.com/2011/06/oleh-oleh-utama-isra-miraj.html

 

Jom Dengar Cerita

Mesmerizing! Masya Allah !

Banyak sangat cerita dalam ini. Pastikan anda sudah selesaikan kerja-kerja yang utama. Masa diperlukan agak panjang untuk mendengar cerita-cerita ini. Enjoy it ! 🙂

 
2 Comments

Posted by on June 21, 2011 in Pujangga Hukama', Sejarah Teragung

 

Ramadhan Kareem

when u feel that it is yours, actually it is not

When u feel that it is yours, actually it is not.

ramadhan kareem, replied with Allahu akram

Allahumma baariklana fi rajab wa sya’baan wa ballighnaa Ramadhan

 
4 Comments

Posted by on June 17, 2011 in Uncategorized

 

Dia tetap di situ…

where am i right now? where are u too?

Bismillahirrahmaanirrahiim

Hari ini

Hari untuk saya menghitung-hitung hari yang berbaki
menghisab amalan
melihat masa lalu
merancang masa depan

Kerana hari itulah seorang ibu bersabung nyawa selepas 9bulan setengah menanggung segala komplikasi membawa satu nyawa di dalam rahimnya
dan  hari itu juga Allah membenarkan nyawa yang telah ditiupkan roh ke atasnya untuk keluar melihat dunia.

Seharusnya pada hari ini saya berterima kasih sebanyak-banyaknya kepada ibu saya. Kalau bukan kerana dia yang menanggung keperitan, menempuh kesulitan, maka tiadalah saya hari ini.

Dan seharusnya juga saya bersyukur seinfiniti syukur kepada Yang Maha Pencipta, kerana Dialah yang mentakdirkan saya dapat hidup di dunia ini, menghirup udara bersih di mana saya berada sekarang.

Sudah 21 tahun berlalu
Apa yang sudah saya buat?
Sudah cukup hambakah saya?
Sudah cukup anakkah saya ?
Sudah cukup pelajarkah saya?
Sudah cukup sahabatkah saya?

Seorang teman pernah berkata

” Makin lama kita hidup ni, makin banyak hak Allah yang perlu kita tunaikan”

Apa maksudnya tu?

” Kearna makin bertambah usia kita, makin lama kita hidup, lebih banyak nikmat yang kita kecapi. maka, banyaklah nikmat yang perlu kita syukuri, banyaklah ibadah yang perlu kita tingkatkan “

Ya, sangat setuju dengan kata-kata di atas.

Biarlah kali ini saya tujukan post ini untuk ibu saya. Sebenarnya tiada ayat yang mampu menggambarkan ibu itu. Walaupun dia bukanlah ibu yang terhebat di dunia, namun biarlah saya katakan dia antara ibu-ibu yang terhebat. Setiap kali saya telefon, jarang saya dapat bersembang lama seperti orang-orang lain. Kerana setiap kali itulah, dia sedang memandu untuk membantu manusia-manusia lain memahami erti islam sebenar, acap kali waktu saya call memang waktu itu dia sedang memandu, sehinggakan pernah sekali dia suruh saya stop perbualan kerana mahu tukar gear 😦 . Sewaktu ibu-ibu lain sibuk berfb, waktu itulah dia bermesyuarat, waktu ibu-ibu lain sibuk mencuba resepi-resepi baru, waktu itulah dia sedang berbincang untuk masa depan anak-anak harapan, dan saya terpaksa menghentikan perbualan telefon.

la ridhaaillahi illa fi ridhaail waaliadaiini

Waktu ibu-ibu lain tidak membenarkan anak perempuannnya keluar rumah, namun anak perempuannya itu dibenarkan berkelana walaupun berseorangan dari timur hingga ke utara malaysia. Kerana dia tahu ke mana anaknya itu keluar.  Dan dia serahkan anaknya itu kepada Allah kerana dia yakin bahawa Allahlah yang akan menjaganya, memelihara keselamatannya.

Sungguh saya masih ingat waktu itu, epidemik H1N1, dia tetap membenarkan saya keluar tetapi diarahkan anaknya ini memakai ‘mask’. By hook or by crook, sebelum naik bas, dari satu farmasi ke satu farmasi mask dicari, banyak yang dah habis stok, akhirnya alhamdulillah ada jugak mask di farmasi seterusnya 🙂 . Beli jugaklah walaupun mahal.

Satu ketika, saat melihat ibu berehat selepas kepenatan, saya berkata kepada diri sendiri “Adakah aku juga begini nanti? “. Saya tahu dia penat, saya tahu dia juga tahu. Tapi ibu tetap melaksanakan amanah Allah, dalam kepenatan, dalam kelesuan. Selagi tenaga masih bersisa, selagi waktu masih ada :(. Aku bersaksi ya Allah, dia terus menerus berkerja untukMu :(.

Sesungguhnya apabila kamu sangat-sangat mengasihi ibu bapamu kerana sayangnya mereka kepadamu, ketahuilah bahawa kasih sayang mereka itu adalah percikan daripada kasih sayang Allah. Maka sayanglah kamu kepada Allah lebih daripada kamu sayangkan ibu bapamu. Kalau susah sangat nak rasa sayang pada Allah, ingatlah kasih sayang ibu bapamu itu, dan ketahuilah kasih sayang Allah adalah lebih besar bahkan lebih besar dan lebih luas daripada kasih sayang mereka.

Dia tetap di situ, meneruskan kerja-kerja yang mulia itu. Namun sudahkah saya bersungguh-sungguh sepertinya? 😦 Rabbi yassir wala tu’assir. Moga Allah limpahi seluruh rahmatnya dan kasih sayangnya kepadamu. Amin

Nota 1 : Menangis baca cerita ibu hebat ini. Di sini. Moga kalian mendapat manfaat.

 
Leave a comment

Posted by on June 16, 2011 in Cerita Hati, Erti Kehidupan

 

Musibah Sebenar

Versi pdf di sini, lebih mudah untuk faham insyaAllah.

Lapar tak apa, tak pandai tak apa,

tapi,

tapi masalah paling besar adalah

kalau kita tak kenal Allah,

masalah yang paling besar adalah bila mana kita tak kenal Allah

sebab kesannya ‘FATAL‘.

Masalah kita di akhirat nanti,

sebab kita ada perhitungan yang besar di akhirat nanti, 😦

kegawatan yang paling besar di akhirat nanti, bila mana kita hidup, kita tak ada hubungan dengan Allah 😦

Musibah seterusnya bila kita rasa taajub dengan akal, taajub dg kebolehan manusia kadang-kadang kita nak kena hati-hati, terutama yang sedang belajar. Bila kita rasa hebatnya akal manusia, kita lupa kepada pemilik akal manusia.

Bila kita ta’ajub dengan kapal terbang ; besi yang ribuan tan itu boleh terbang di udara. Supaya tidak menjadi orang atheis, supaya tidak menjadi sekular, pandanglah burung-burung yang berterbangan, di situ ada kehebatan dalam dunia penerbangan. Burung, ia  tak perlu landasan, ia menghirup madu.

Kalau kita rasa hebat sangat dengan komputer, kita kena ingat ; the best processor is the human brain, datangnya dari Allah.

Maksudnya bila kita tak hubungkan ujian, tak hubungkan kehidupan kita dengan Allah maksudnya kita berada dalam musibah yang besar. 😦

Nota 1 : Walaupun video ini kurang kualitinya, abaikan saje, ambik manfaatnya. It is beneficial insyaAllah 🙂

Nota 2 : Iqomatuddiin wa siyasatud dunya bih

Nota 3 : Rindu arwah kakak itu.

 
Leave a comment

Posted by on June 11, 2011 in sharing is caring, Tazkiyatun Nafs

 

Terbelenggu

Ishaq berkata lagi “Aku mendengar Fudhail r.a. berkata, ‘ Apabila kamu tidak mampu melakukan solat malam dan puasa di siang hari, maka ketahuilah bahawa kamu adalah orang yang terhalang dari rahmat Allah, dan terbelenggu  oleh kemaksiatanmu’ “

Tarbiyah Dzaatiyah ; Solikhin Abu ‘Izzuddin

 
2 Comments

Posted by on June 2, 2011 in Ilmuwan Islam, Pujangga Hukama'