RSS

Category Archives: Sejarah Teragung

Ole ole…

Hari ini 29 jun
hari ini sehari sebelum exam subjek anatomy 😦
hari ini hari rabu
hari lahir seseorang, mungkin
hari mati seseorang, mungkin

Bagi sesetengan orang hari ini mungkin hari biasa. Hari-hari biasa yang berlalu dalam secebis kehidupan manusia.

Bila 31 Ogos, semua ingat sejarahnya.
bila 16 september, semua tahu kenapa
bila 12 rabi’ul awal, semua pasti tahu
bila 1 ramadhan, semua tahu kena buat apa
bila 1 syawal, tak payah tanya apa tu?

Namun, ramai yang lupa hari ini adalah hari ulangtahun perjalanan seorang hamba Allah dari satu tempat ke satu tempat di bumi, dan dari bumi itu ke langit yang tujuh.

Hari ini 27 rejab

Saja mahu kongsi di sini. sangat menarik. sejauh mana kita hargai ole-ole yang rasulullah bawa hasil dari pertemuan dengan Kekasihnya yang Maha Agung. Petikan dari http://muchlisin.blogspot.com/2011/06/oleh-oleh-utama-isra-miraj.html

27 vs 1

Beruntunglah orang-orang yang kekasihnya kembali dari perjalanan panjang, lalu ia mendapatkan oleh-oleh istimewa. Sepanjang sejarah manusia, tak pernah ada perjalanan yang lebih panjang jaraknya melebihi isra’ mi’raj. Tiada pula oleh-oleh yang lebih istimewa daripada oleh-oleh utama perjalanan spiritual itu. Maka, tidak ada orang yang lebih beruntung melebihi mereka yang mendapatkan oleh-oleh utama isra’ mi’raj itu lalu menikmatinya.

Shalat lima waktu adalah oleh-oleh utama isra’ mi’raj. Bahkan, banyak orang yang hafal bagaimana perjuangan Rasulullah mondar-mandir dari langit keenam ke Sidratul Muntaha dan sebaliknya; demi mengurangi jumlah kewajiban shalat untuk umatnya. Perjuangan itu akhirnya berhasil, umat Muhammad hanya diwajibkan shalat lima waktu, dari lima puluh waktu sedianya.

Oleh-oleh utama isra’ mi’raj itu dibagikan begitu saja oleh Rasulullah SAW kepada seluruh sahabatnya. Semua kebagian, semua mendapatkan. Lalu semua menikmati. Sebab mereka sadar ini bukan oleh-oleh biasa. Ini adalah metode Rabbaniyah bagi manusia untuk berhubungan dengan Rabbnya. Saat-saat khusyu’ dalam shalat menjadi saat-saat paling nikmat dalam kehidupan para sahabat. Saat-saat khusyu’ dalam shalat lima waktu merupakan saat-saat yang paling mereka rindu. Mereka begitu menikmati oleh-oleh isra’ mi’raj itu.

“Apabila Abdullah bin Az-Zubair sudah mendirikan shalat,” tutur Ibnu Qudamah dalam Mukhtashar Minhajul Qashidin, “maka seakan-akan ia adalah sebatang pohon, karena khusyu’nya. Saat dia sujud lalu ada beberapa ekor burung yang hinggap di punggungnya, maka hal itu tak membuatnya terusik.”

Ali bin Abu Thalib tak kalah khusyu’nya. Ketika suatu saat ia terkena panah, sahabat lain hendak membantunya mencabut anak panah itu. Saat itu belum ada obat bius yang bisa meringankan sakit. Sudah tentu mencabut anak panah akan sangat menyakitkan rasanya. Namun Ali punya kiat tersendiri. “Biarkan aku shalat,” katanya, “ketika aku di tengah shalat nanti, cabutlah anak panah ini. Ia takkan terasa apa-apa.” Begitulah. Sungguh luar biasa.

Sewaktu Rasulullah kembali dari peperangan Dzatur Riqa’, beliau beristirahat bersama seluruh pasukan muslim pada suatu jalan di atas bukit. “Siapa yang bertugas kawal malam ini?,” Tanya Rasulullah.

“Kami, ya Rasulullah!” jawab Abbad bin Bisyr dan Ammar bin Yasir. Mereka lalu membagi jadwal, Ammar bin Yasir istirahat dulu sementara Abbad bin Bisyr berjaga, lalu sebaliknya.

Suasana malam sunyi, tenang, dan angin yang berhembus sepoi serta suara alam membuat Abbad juga ingin menikmati penjagaan itu bersama Rabbnya. Ia pun shalat. Dan dalam sekejap ia telah khusyu’ menikmati berduaan dengan Rabbnya.

Tiba-tiba, dari sebuah arah melesatlah anak panak tepat mengenai Abbad. Abbad mencabut panah itu sambil terus tenggelam dalam shalat. Panah datang lagi mengenai tubuh Abbad, dan ia mencabutnya lagi. Darah telah bercucuran namun Abbad tetap nikmat dalam shalatnya. Kemudian panah melesat lagi mengalirkan darah lebih deras. Setelah mencabutnya, tibalah giliran jaga Ammar bin Yasir. “Bangun, aku terluka parah dan lemas!”

Melihat Ammar bangun, si pemanah segera pergi. Ammar menyaksikan darah Abbad mengucur dari tiga lubang luka. “Subahanallah! Mengapa engkau tidak membangunkan ketika panah pertama mengenaimu?” Tanya Ammar.

“Aku sedang membaca surat dalam shalat. Aku tidak ingin memutuskan bacaanku sebelum selesai. Demi Allah! Kalaulah tidak karena takut akan menyia-nyiakan tugas yang dibebankan Rasulullah, menjaga mulut jalan tempat kaum muslimin berkemah, biarlah tubuhku putus daripada memutuskan bacaan dan shalat.” Subhaanallah. Begitulah generasi sahabat sangat menikmati oleh-oleh utama isra’ mi’raj.

Kini giliran kita. Zaman kita. Oleh-oleh itu tetap ada. Yang menjadi persoalan, apakah kita menerima oleh-oleh itu dengan gembira lalu menikmatinya, atau kita bermuka masam lalu membuangnya. Apakah kita berusaha khusyu’ dalam shalat atau justru menganggapnya sebagai beban.

Oleh-oleh itu tetap ada. Apakah kita akan menjadi kebalikan dari para sahabat Nabi? Mereka tidak merayakan isra’ mi’raj namun begitu luar biasa menikmati oleh-oleh utamanya; sementara kita? Banyak diantara kita yang merayakan isra’ mi’raj tetapi justru terbebani dengan oleh-oleh utamanya. [Muchlisin]

http://muchlisin.blogspot.com/2011/06/oleh-oleh-utama-isra-miraj.html

Advertisements
 

Jom Dengar Cerita

Mesmerizing! Masya Allah !

Banyak sangat cerita dalam ini. Pastikan anda sudah selesaikan kerja-kerja yang utama. Masa diperlukan agak panjang untuk mendengar cerita-cerita ini. Enjoy it ! 🙂

 
2 Comments

Posted by on June 21, 2011 in Pujangga Hukama', Sejarah Teragung

 

Dia Mus’ab ibni ‘Umair

Yang paling wangi di kota. Yang paling hensem di antara pemuda-pemuda. Sehinggakan berbaris perempuan-perempuan di kota mahu menunggu dia lalu. Antara yang terkaya daripada keluarga-keluarga mulia di kota.

Dia ahli 4 Hijrah.

Seluruh dunia dan keseronokan di dalamnya dia tinggalkan dan berhijrah kepada Allah dan RasulNya. Itu hijrahnya yang pertama.

Namun, sahabat-sahabat Rasulullah pada zaman awal keislaman, seksa orang-orang kafir pasti menyusul. Sehinggalah Allah mengarahkan hamba-hambaNya itu berhijrah ke Habsyah dan dia bersama gerombolan ini. Ini hijrahnya yang kedua. Betapa miskin hidupnya apabila para sahabat Rasulullah melihat keadaanya yang hanya mempunyai hanya satu helai kain sekadar mampu untuk menutup auratnya, untuk solat dan menahan dirinya daripada kesejukan yang amat. Rasulullah berkata :

“Segala puji bagi bagi Allah yang telah menukar dunia dengan penduduknya. Sesungguhnya dahulu aku melihat Mus’ab seorang pemuda yang hidup mewah ditengah-tengah keluarganya yang kaya raya. Kemudian dia meninggalkan itu semua kerana cinta kepada Allah dan Rasul-Nya”.

Sewaktu bertemu ahli Aqabah yang pertama terdiri daripada penduduk Yathrib, Rasulullah mengutuskan dia bersama-sama pulang ke yathrib untuk mengajarkan al-quran dan mengukuhkan keislaman mereka. ini hijrahnya yang ketiga. di situ di tangan dialah Sa’ad bin Muaz dan Usaid bin Hudhair telah memeluk Islam. Atas kecerdikannya dalam memilih pemimpim dalam masyarakat do yathrob itu, maka berbondong-bondonglah pengikut dua pembesar itu turut sama memilih Islam sebagai cara hidup mereka. Subhaanallah.
Dan diceritakan bahawa dia pernah meminta izin daripada Rasulullah untuk mengumpulkan sahabat-sahabat pada hari jumaat dan Rasulullah mengizinkannya dan berkumpullah mereka di rumah Saad bin Khaithamah. maka tercatatlah dalam sejarah bahawa bermula saat inilah, fardhu Jumaat itu dilaksanakan

Apabila seruan hijrah ke madinah berbunyi, maka lengkaplah hijrahnya yang keempat. Dan dia disaudarakan Rasulullah dengan sahabat Ansar bernama Abu Ayyub Al-Ansaari.

gambar hiasan je

Apabila maraknya api peperangan UHUD menyala, tentunya dia antara yang paling kuat menentang, melawan musuh. Dia ditugaskan memegang bendera-bendera Islam. Peringkat kedua peperangan telah menyebabkan kekalahan di pihak tentera Muslimin. Tetapi Mus’ab tetap tidak berganjak dari tempatnya dan menyeru: “Muhammad adalah Rasul, dan sebelumnya telah banyak diutuskan rasul.”
Sehinggakan sewaktu sedang berperang, seorang tentera berkuda Quraisy, Ibn Qamiah menyerbu ke arahnya dan menetak tangan kanannya yang memegang bendera Islam. Mus’ab menyambut bendera itu dengan tangan kirinya sambil mengulang-ulang laungan tadi. Laungan itu menyebabkan Ibn Qamiah bertambah marah dan menetak tangan kirinya pula. Mus’ab terus menyambut dan memeluk bendera itu dengan kedua-dua lengannya yang kudung. Akhirnya Ibn Qamiah menikamnya dengan tombak. Maka gugurlah Mus’ab sebagai syuhada’ Uhud. Rebahnya dia menyebabkan musuh Allah melaungkan “Rasulullah dah terbunuh! Rasulullah dah mati! “, kerana wajahnya adalah yang paling hampir menyerupai wajah baginda s.a.w. Dan fitnah itu menggoyahkan lagi keadaan kaum muslimin di Uhud pada waktu itu

Setelah selesai perang, Rasulullah meninjau-ninjau keadaan para syuhada’ di medan Uhud. Baginda membaca ayat Allah daripada Al-Ahzab ; 23

Kemudian baginda minta dibawa kepada dia yang telah syahid. Baginda memandangnya dengan perasaan yang sangat hiba. Ketika hendak dikafankan, tidak ada kain yang mencukupi untuk menutup jenazahnya. Apabila ditarik kainnya ke atas, bahagian kakinya terbuka. Apabila ditarik kainnya ke bawah, kepalanya terbuka. Akhirnya, kain itu digunakan untuk menutup bahagian kepalanya dan kakinya ditutup dengan daun-daun kayu.

Baginda menangis dan menuju ke arah jasadnya dan syuhada’ lainnya dan berkata :

Sesungguhnya Utusan Allah ini bersaksi ke atas kamu bahawa sesungguhnya kalian adalah syahid di sisi Allah pada hari Kiamat…

Dia…

Dia adalah Mus’ab ibni ‘Umair.

 

 

Nota 1 : Ada bahagian yang tak dapat disertakan di sini kerana ceteknya ilmu bahasa saya 😦

Nota 2 : Juga cerita Mus’ab bin Umair dalam versi yang lain dan juga di sini

Nota 3 : Dalam fiqh seerah ada mengatakan kenapa perlunya kita memahami, kenapa perlunya kita tahu seerah Rasulullah dan para sahabat. Salah satunya adalah untuk memahami Al-Quran.

 

Told Me to Be Strong

Apabila muda mudi bertanya soalan paling famous “boleh tak ber’couple?’ ” dan seorang ulama’ menjawab “can you imagine if Rasulullah ber’couple’? ” betapa halusnya jawapan beliau – pak cik RB, SCBW

[sempena Hari Lahir Manusia Teragung yang turut jatuh pada Valentine’s Day]

nota 1 : banyak lagi sunnah baginda yg boleh kita buat, tak payah buatlah benda-benda yg baginda tak suruh tu
nota 2 : Allah, sudah kurang selawat pada baginda. Moga peringatan hari ini mengetuk hati-hati yang alpa. Moga tak tergolong dalam golongan yang hanya mengingati baginda secara bermusim
nota 3 : Need to finish his long life-journey story..
nota 4 : doa Abu Umar

Ya Allah

Aku ingin benar-benar cinta pada dia yang telah mengorbankan semuanya untuk kami menjadi hamba Mu, Dia yang darahnya mengalir membasahi bumi Mu demi kebahagiaan kami disisiMu juga dia yang menyebut-nyebutkan kami disaat sakitnya sakaratul maut. Dia yang memanggil kami Ummati! Ummati! Ummati!.

sambungan kisah ini , Mari Mengenal Baginda di sini

 
Leave a comment

Posted by on February 15, 2011 in Sejarah Teragung, sharing is caring

 

Berjalannya Kehidupan Menanti Akhirnya

laskar pelangi
laskar pelangi

hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya,

bukan hanya untuk menerima sebanyak-banyaknya…

kepiting ~ kaburia
kepiting ~ kaburia

bahasa acheh : kepiting =)

bahasa ‘ammi mesir : kaburia =)

Qaitbey Citadel
Qaitbey Citadel

menelusuri kegemilangan islam suatu ketika dahulu…

akan adakah lagi Solehuddin kedua?

bilakah akan gemilang kembali Islam tercinta?

koreksi hati introspeksilah diri

introduction
introduction

roman theatre
roman theatre

Dalam runtuhan rom, kita bina daulah islamiyah..

pesan imam HA-H : Tegakkanlah daulah islamiyah dlm dirimu, maka akan tertegaknya daulah islamiyah..

yang penting mesti kerja keras..

The underwater site of Qaitbey

batu-batu yg jatuh dan diambil semula dari dasar laut

can u see? it was taken from the ocean, mediterranean maybe

taking photograph of the picture

taking photograph of the picture

tinggalan sejarah dari dasar laut
tinggalan sejarah dari dasar laut

just k]like a puzzlejust like a puzzle =)

2 tiang yg pendek itu sebenarnya bersambung…

hakikatnya ada 1 bahagian lagi yang terbelah dua

Soalannya : yang mana satukah dalam gambar di atas, duduknya di atas dan sebaliknya?

who want to answer, please put the answer at the comments =)

kembali ke pangkuanNya
kembali ke pangkuanNya
maktabah iskandariah

maktabah iskandariah

bibleotheca alexandrina

bibleotheca alexandrina

maktabah

yg terlibat dlm tertubuhnya Bibliotheca Alexandrina


have made the Library of Alexandria is a reality

the shape is just like a sailorboat, isn'it?
the shape is just like a sailorboat, isn’it?

from the rock garden, we see dictatorism of King Farouq

di montaza park kulihat hijau

king farouq palace from the back view

bunga kebangsaan nasional dengan warna yang unik dijumpai di montaza =)

king farouq palace ; front view

pohon rendang itu
pohon rendang itu

seorang musafir itu dari rumahnya menuju destinasi terakhir…

tiba-tiba di tgh jalan dia terjumpa pohon yg sgt rendang…

sgt selesa untuk berehat dan melepaskan penat…

sehinggakan dia lupa bahawa destinasi terakhir yg dia tuju  itu adalah kampung abadi..

pohon rendang itu…

pohon rendang itu akan binasa akhirnya..

itulah DUNIA

DUNIA di depan mata kita ini, menghitung detik, menunggu binasa, menanti hancurnya

tp kampung abadi itu akan kekal selama-lamanya…

itulah destinasi kita semua

AKHIRAT yg kekal abadi

~memanipulasi dunia untuk akhirat kita~

-mode : detik-detik sebelum berlepas-

 

Kasih dan Sayang

~untuk adik-adikku harapan Islam…

jangan hanya mengharap kasih jika tidak memberi kasih….

berilah kasih sayang kepada Islam dg memahami Islam,kenal Allah,baca dan hayati sirah rasulullah,


berilah kasih sayang kepada sekolah menjaga kebersihan,


berilah kasih sayang kepada ibubapa dg tanpa henti mendoakan kesejahteraan mereka,


berilah kasih sayang kepada guru2 dg menghormati mereka, cuba untuk tidak tidur waktu pengajaran mereka,


berilah kasih sayang kepada sahabat2 dg berlapang dada,


berilah kasih sayang kepada tumbuhan dg tidak berkasar padanya…

menjadi persoalan “mane MAHABBAH yang sepatutnya ditaburkan?”

persoalan ini dijawab dg soalan….

adakah kita faham maksud mahabbah itu sendiri?
adakah kasih sayang itu hanya bisa ditafsirkan dg “saya sayang awak semua”? adakah kasih sayang bisa ditafsirkan dg bermanja2, bermalas-malasan, dipujuk rayu? adakah bisa ditafsirkan dg tidak wujudnya peraturan?

kembali kepada sirah rasulullah saw: kita semua tahu rasulullah ialah kekasih Allah, macamana bentuk kasih sayang Allah terhadap rasulullah?? adakah dg memberi kekayaan dan duduk goyang kaki dan org ramai berbondong-bondong masuk Islam?? TIDAK! Tidak sama sekali… tapi Allah bagi ujian pd kekasihNya itu dg cacian, makian, cemuhan, duri2 di jalanan dan balingan batu yg menyebabkan darah keluar dari tubuh insan suci itu… hayatilah… fahamilah…

-jgn hanya berpandangan dlm skop yg sempit, andai tidak dapat kasih sayang dari pihak sekolah, tidak dari guru2, tidak dari sesiapa pun, mintalah kasih sayang daripada ALLAH

~kasih sayang Allah itu lebih ni’mat daripada segala-galanya di dunia~

 
Leave a comment

Posted by on July 19, 2009 in Cerita Hati, Sejarah Teragung