RSS

Hambakah aku?

13 Apr

Kenapa hamba?

sudah ditetapkan sejak azali lagi, setiap manusia yang dilahirkan itu dari mula bernafas sehingga ke akhir nafas, dia itu hanya seorang hamba. hanya seorang hamba. hamba kepada tuhan. hamba kepada yang mencipta langit. hamba kepada yang berkuasa mematikan, yang berkuasa menghidupkan.

tidaklah kita dilahirkan untuk menjadi rakyat kepada Allah. tidak diberikan kuasa kepada manusia itu untuk mengundi siapakah yang akan dicalonkan menjadi tuhannya. tiada pilihan mutlak untuk berdemonstrasi memenangkan bakal tuhan itu

tidak dilahirkan manusia itu sebagai seorang pegawai kepada tuhan untuk memerintah siapa-siapa sahaja menjadi tuhannya, siapa-siapa sahaja menjadi malaikatnya, siapa-siapa sahaja menjadi rasulnya. kita ini hamba.

tidaklah kita dilahirkan menjadi seorang anak kepada Allah. anak itu boleh memilih hendak ingkarkah atau taat kepada tuannya. tidak wahai saudaraku

tidak juga dilahirkan sebagai seorang pelajar kepada Allah. dipilih-pilihnya subjek yang menyembahNya atau tidak

diarahkannya kita untuk berdiri, kemudian tunduk  separuh tubuh, kemudian bangun kembali, kemudian bersujud sebanyak 5 kali sehari. bahkan sebelumnya disytiharkan arahan itu, diarahkannya kita melakukannya 50 kali sehari. kerana apa semua ini?

kerana kita telah dilahirkan menjadi hamba.

HAMBA kepada ALLAH. “dan tidak AKU ciptakan jin dan manusia melainkan hanya untuk menyembahKU” ; 51 : 56.

hamba itu banyak tuntutannya kepada tuannya. hendaklah dia patuh kepada tuannya 24 jam setiap minggu sehinnga hembusan nafas terakhirnya.

Urgensi seorang hamba

apabila kamu bergelar hamba, patuhlah kepada yang memiliki kamu. sesungguhnya dia itu adah sebaik-baik pemilik berbanding pemilik-pemilik lainnya. pemilik-pemilik lain mengarahkan hamba itu dan ini untuk kepentingam mereka, tetapi pemilik yang satu ini mengarahkan hamba-hambaNya adalah untk kebaikan mereka sendiri

Dan barangsiapa yang berjihad, Maka Sesungguhnya jihadnya itu adalah untuk dirinya sendiri. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kaya (Tidak memerlukan sesuatu) dari semesta alam  : Al-Ankabuut ; 6.

Dia itu sebaik-baik pemilik, Dia memberi hadiah jika hambaNya melaksanakan apa yang diarahkan, bahkan walau dengan bniat sahaja sudah dia balas walaupun belum sempat melakukan. apatah lagi jika dilakukan? berlipat kali ganda lagi jika kamu memang melakukan.

jika hamba itu tidak melaksanakan bahkan melakukan apa yang dia benci tidak akan dibalsnya selagi dia belum melakukan. subhaanallah, tak nampakkah pemurahnya dia?

banyakkan mengingati si pemilik itu. untuk apa? sebab bila kita ingat sahaja pemilik ni, ketenangan akan datang ke lubuk hati si hamba. tapi dengan syarat, hamba yang benar-benar hamba itulah yang akan beroleh ketenangan itu. tak mahukah kita? semua orang mencari ketenangan hari ini. semua orang mencari kebahagiaan hari ini, tapi kita? dengan menjadi hamba ketenangan itu akan datang kepada kita jika kita adalah sebenar-benar hamba = hamba yang beriman. kalau pemilik hamba-hamba yang lain, kalau difikirkan bertambah runsing jadinya, bukan bertambah tenang.

hamba itu kerjanya hanya melakukan arahan tuannya, tidak dia punya kuasa mahu merungut-rungut akan perintah. tidak dia mampu menahan akibat yang bakal ditanggung jika mengingkari si tuan itu. patuh saja, tak payah banyak soal.

Jom refleksi diri

hamba jenis apakah kita ini?

hamba yang bersyukurkah? atau yang tidak menghargai? hamba yang tidak sedar dirikah? sedar tak diri kita ni hamba?


suka doa Ummu Anas

“Ya Allah! Setiap apa yang aku perolehi dari apa yang aku cintai, jadikanlah ia kekuatan yang Engkau redhai. Setiap yang Engkau singkirkan daku dari apa yang aku cintai, jadikanlah ketenangan dalam hatiku.
Ya Allah! Jadikanlah cinta ku kepadaMu menguasai seluruh yang aku cintai.
Dengarlah permohonan hambaMu wahai Yang Maha Mendengar. Amiin.”

Nota 1 : sedar diri sendiri ye.. tanah lumpur je kita ni.. ditiupkan roh, jadi hamba pulak

Nota 2 : indah bahasa Arab di situ. adanya istithna’ = pengecualian dalam ayat 56 surah ke 51. tidak dan kecuali. maksudnya hanya satu-satunya tujuan manusia dan jin itu dicipta untuk menyembah Allah. boleh faham ke? nakkan penjelasan lanjut sila komen..

 
4 Comments

Posted by on April 13, 2010 in Cerita Hati

 

4 responses to “Hambakah aku?

  1. hoodsunny

    April 13, 2010 at 14:29

    Perhatikanlah wahai manusia, fikirkanlah wahai manusia, hanya dgn secebis akal kau sudah lupa bahawa taraf kita hanyalah HAMBA~!!

    insaf…

     
    • najiyuddeen

      April 13, 2010 at 23:56

      manusia itu maksudnya lupa ya ukht =)

       
  2. insyeerah

    April 13, 2010 at 18:01

    Realiti manusia slalu jd hamba x sedar diri,
    x sedar dirinya hamba..sbb tu berani je wat kmungkaran atas dunia..
    mga kita mnjadi hamba y sedar dirinya hamba..

     
    • najiyuddeen

      April 13, 2010 at 23:58

      susah nak dapat sedar tu.
      bila dah sedar perlu beramal
      bila dah amal perlukan tingginya komitmen
      niat pun semestinya perlukan terus-terusan konsisten

      Allahumma amiin

       

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: