RSS

Sinai Explorer 2010 part 2

06 Mar

Jabal Musa

Kembara hari kedua dimulai dengan menjejak tinggalan nabi musa di puncak jabal musa. Seawal 1.30 pagi kami keluar dari tempat menginap dan berkumpul di kaki bukit jabal Musa. Dalam pukul 2.15 pagi kami mulakan dakian. Jabal musa ini yang tingginya 2288 meter ditambah lagi dengan dinginnya cuaca serta angin yang kadang-kadang menghentikan pendakian kami. Walaupun mendaki ketika hari masih gelap namun berbekalkan lampu suluh, Alhamdulillah pendakian tetap diteruskan.

Allah.. Allah.. Tak mampu dilafazkan dengan kata-kata. Penatnya mendaki, sejuknya menusuk sulbi. Hanya Allah yang tahu. Namun, inilah yang nabi Musa alami. Sejuk inilah yang baginda tempuhi, jejak-jejak inilah yang telah baginda lalui. Allah.. Daku merasai apa yang rasulMu lalui. Banyak kali kuberhenti kerana kudrat yang Allah berikan itu tidaklah sekuat mana, namun bertemankan lampu suluh dan teman yang sama-sama ingin naik walaupun tidak sepantas yang lain. Dek kerana si teman ini bertekad, “Nak solat di atas jugak”. Target ingin sampai ke puncak itu waktu subuh perlu dilaksanakan sebelum fajar menjelang, menghabiskan sisa-sisa subuh. Dicepatkan langkah dalam lemah, ditahankan penat dalam jiwa, diteruskan perjuangan dalam jasad hina.

Berpatah balik tidak sesekali, hidup perlu kehadapan ; andai tidak mampu berlari cukuplah dengan berjalan, andai tidak berjalan cukuplah dengan merangkak, andai tidak merangkak walaupun hanya mengengsot hidup perlu ke depan, hidup perlu diteruskan.

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah.. seribu syukur tak mampu dilafazkan dengan kata-kata apabila dua kaki kerdil ini berjaya sampai ke puncak dan jemaah subuh sedang dilaksanakan. Allahu Akbar  Allahu Akbar  Allahu Akbar…

“Dan tatkala Musa datang untuk (munajat dengan kami) pada waktu yang Telah kami tentukan dan Tuhan Telah berfirman (langsung) kepadanya, berkatalah Musa: “Ya Tuhanku, nampakkanlah (diri Engkau) kepadaku agar Aku dapat melihat kepada Engkau”. Tuhan berfirman: “Kamu sekali-kali tidak sanggup melihat-Ku, tapi Lihatlah ke bukit itu, Maka jika ia tetap di tempatnya (sebagai sediakala) niscaya kamu dapat melihat-Ku”. tatkala Tuhannya menampakkan diri kepada gunung itu, dijadikannya gunung itu hancur luluh dan Musa pun jatuh pingsan. Maka setelah Musa sadar kembali, dia berkata: “Maha Suci Engkau, Aku bertaubat kepada Engkau dan Aku orang yang pertama-tama beriman”.

Allah berfirman: “Hai Musa, Sesungguhnya Aku memilih (melebihkan) kamu dan manusia yang lain (di masamu) untuk membawa risalah-Ku dan untuk berbicara langsung dengan-Ku, sebab itu berpegang teguhlah kepada apa yang Aku berikan kepadamu dan hendaklah kamu termasuk orang-orang yang bersyukur.”

Dan Telah kami tuliskan untuk Musa pada luh-luhTaurat) segala sesuatu sebagai pelajaran dan penjelasan bagi segala sesuatu; Maka (Kami berfirman): “Berpeganglah kepadanya dengan teguh dan suruhlah kaummu berpegang kepada (perintah-perintahnya) dengan sebaik-baiknya nanti Aku akanmemperlihatkan kepadamu negeri orang-orang yang fasik. Al Aa’raf ; 143-145

Oleh kerana terlalu sejuk berada di puncak, nabi Musa menggali lubang dan beliau bermunajat di dalam lubang tersebut. Ya, memang tidak kurasakan sejuk membeku apabila berada di dalam lubang itu. Hebatnya nabiMu ya Allah, kuatkan kami seperti Engkau kuatkan pesuruhMu itu.

Setelah beberapa lama berada di puncak kami pun turun untuk ke destinasi seterusnya. Alhamdulillah, adanya ‘short cut’ menjadikan proses turun itu lebih cepat daripada mendaki walaupun keadaanya lebih curam jika dibandingkan dengan trek yang dilalui sewaktu mendaki

Lembu Samiri

Selesai mendaki, kami ke tempat di mana letaknya ukiran lembu samiri

Kemudian Samiri mengeluarkan untuk mereka (dari lobang itu) anak lembu yang bertubuh dan bersuara, Maka mereka berkata: “Inilah Tuhanmu dan Tuhan Musa, tetapi Musa Telah lupa”.  Maka apakah mereka tidak memperhatikan bahwa patung anak lembu itu tidak dapat memberi jawaban kepada mereka, dan tidak dapat memberi kemudharatan kepada mereka dan tidak (pula) kemanfaatan?  Dan Sesungguhnya Harun Telah Berkata kepada mereka sebelumnya: “Hai kaumku, Sesungguhnya kamu Hanya diberi cobaan dengan anak lembu. itu dan Sesungguhnya Tuhanmu ialah (Tuhan) yang Maha pemurah, Maka ikutilah Aku dan taatilah perintahku”.   Mereka menjawab: “Kami akan tetap menyembah patung anak lembu ini, hingga Musa kembali kepada kami”. Thaahaa ; ayat 88-91

Maqam Nabi Saleh

Selesai check-out dari hotel tempat kami menginap dan menuju ke destianasi seterusnya, sempat kami singgah sebentar maqam nabi Saleh a.s. Walaubagaimanapun ada pendapat mengatakan bahawa nabi Saleh itu berdakwah di Jeddah dan dikatakan bahawa maqam baginda terletak di sana. Sebenarnya bukannya keramat tempat itu yang kita perlu ambil tetapi iktibar dari setiap kisah hamba Allah yang bergelar rasul itu.

Nabi Saleh diutuskan kepada kaum Thamud. Kaum ini diberi Allah keistimewaan iaitu mereka berupaya memahat gunung-gunung dan menjadikan hasilnya tempat tinggal mereka. Walaubagaimanapun kerana mereka ingkar lalu Allah utuskan pesuruhNya itu untuk membetulkan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan. Mari sama-sama kita singkap firmanNya dalam surah Hud ayat 61 sehingga ayat 68.




 
Leave a comment

Posted by on March 6, 2010 in Uncategorized

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: