RSS

Monthly Archives: September 2009

Gambar ini mengejutkan Marine Amerika

اللهم زد هذا الجمع وبارك فيه
هذه مصر … صور أفزعت العالم !!
المــكان : مدينـة الإســكندرية
المسجد : القائد إبراهيم – بمحطة الرمل حي الشاطبي وشاطىء الكورنيش
الشيخ : حاتم .. وهو من قـرّاء مدينة دمنهور إحدى المدن الصغيرة بجوار الإسكندرية
الزمان : صلاة التراويح شهر رمضان
هذه مصــر – أروع صور ممــكن تشوفها عن مصر
مليون مصلي
(الصور التي أفزعت المراكز البحرية الأمريكية)

terjemahahan bebas:
gambar yang mengejutkan dunia
tempat: iskandariah Mesir
Imam: Imam Hatim

Masjid: masjid al-Qaid Ibrahim hayyu Syatibi mahattah Raml.
Jumlah : 1 juta pesolat

Gambar ini mengejutkan Marine Amerika

Subhanallah subhanallah subhanallah, inilah kebesaran Allah.

inilah meriahnya ramadhan di negara arab. cuba kita bandingkan dengan ramadhan di bumi kita ini? mungkin yang paling meriah ialah pada malam 1 ramadhan sahaja….

kita lihat di hujung2 Ramadhan di bumi kita.. di sana 10 akhir ramadhanlah yang paling meriah masjidnya. di mana-mana sahaja mata kita melilau, pasti akan kelihatan orang tua memegang Al-Quran, pasti akan ternampak pemuda mengalunkan kalimah-kalimah suci itu. di mana-mana sahaja mereka membaca Al-Quran.

muhasabahlah diri, lihatlah amalan sendiri

biarlah hanya gambar itu menceritakan segala-galanya

Ya ALLAH YA ALLAH YA ALLAH
Ya Allah izinkan daku merasai kemeriahan Ramadhan itu lagi di bumi barakah itu.

rebutlah, pecutlah di hujung-hujung garisan penamat ini. kita tidak tahu bila kita akan dipanggil pergi.
sempatkah kita untuk ramadhan akan datang? adakah kita benar-benar menghargai ramadhan kali ini?

SUMBER DI SINI


 
1 Comment

Posted by on September 16, 2009 in Uncategorized

 

jiwa perjuangan tidak pernah lupus walaupun penglihatan sudah tidak berfungsi

Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah, Allah masih memberiku peluang untuk merasai kembali syu’uur semangat juang untuk Palestina setelah lama syu’uur itu berlalu ditelan masa…

Keputusan yang dibuat tidak menghampakan malah menyuntik lebih semangat dalam jiwa. Sempat menghadiri ifthor jamaie dan mendengar kalimah-kalimah semangat daripada ulama’ palestin di masjid AnNaiem, jalan kebun ahad lalu.

Mendengar titipan bicara Syeikh Abu Bakr, salah seorang ulama’ palestin drpd Ulama’-ulama’ Robithoh HAMASsyeikh abu bakr di sisi penterjemahmenyentakkan diriku

Wahai sekalian manusia di hadapan saya ini, saya ingin mengatakan bahawa saya menyintai kalian kerana Allah. Terima kasih saya ucapkan kepada kalian kerana sudi mendengar luahan kami, anak-anak Palestin, saudara-saudara kalian.

Walaupun kami di sana berjihad mempertahankan tanah air kami dengan perang, kami pertaruhkan tanah air kami ini dengan nyawa kami tapi kalian di sini boleh membantu kami dengan berdoa tidak putus-putus untuk kami! Tidak putus-putus berdoa! Tidak putus-putus berdoa! Semoga Allah memakbulkan doa kalian, menyampaikan doa kalian kepada kami.

Jihad itu bukanlah hanya dengan berperang mengangkat senjata. Kalian wajib berjihad dengan harta kalian, kalian wajib berjihad dg ilmu kalian, kalian wajib berjihad dengan jiwa kalian, kalian wajib berjihad dengan pekerjaan kalian, bahkan dengan seluruh jiwa tenaga jasad nyawa dan roh kalian. Rasulullah mengatakan dalam sabdanya ” Barangsiapa yang mati dan dalam hidupnya tidak pernah berniat untuk berjuang di jalan Allah, sesunggguhnnya matinya itu dalam keadaan nifaq (munafiq) ”

Sebagai penutup, ingin saya sampaikan pesanan daripada wanita-wanita Palestin untuk kalian wanita-wanita Malaysia.

” Sesungguhnya kami redha kami adalah kaum yang berjuang sepanjang hayat, sesungguhnya kami redha bersuamikan para syuhada’, sesungguhnya kami redha melahirkan para syuhada’, kami redha tanah air kami dirampas, kami redha rumah-rumah kami diruntuhkan dihancurkan, kami redha kami bisa hidup di dalam timbunan runtuhan-runtuhan bangunan di sini, kami redha dengan segala ujian yang Allah hadirkan dalam setiap saat kehidupan kami… Tetapi bagaimana dengan kalian, wanita-wanita malaysia? Sudahkah kalian  membantu kami? Adakah dalam setiap doa kalian memohon kepadaNya untuk kami? Adakah kalian benar-benar membantu kami sedangkan kita sebenarnya bersaudara? Adakah kalian benar-benar saudara kami? ”

Wahai sekalian wanita-wanita dan lelaki-lelaki islam di malaysia berjihadlah kalian kerana Allah. Semoga Allah menerima jihad kami dan jihad kalian. Semoga kita diambil nyawa sewaktu kita dalam jihad di jalanNYA

-Selesai menyampaikan ceramah, kulihat syeikh itu berdiri tetapi tidak terus melangkah, kemudian penterjemah berbangsa indonesia itu memimpin beliau lantas insan-insan yang mendengar kalimah taujihat beliau tidak melepaskan peluang untuk bersalaman dengan pejuang Palestin itu. Sejurus kudengar ajk masjid mengisahkan tentang beliau. Sebenarnya Syeikh Abu Bakar ini pernah dijebloskan ke dalam jeriji besi dan sewaktu itulah penglihatan beliau tidak dapat berfungsi dengan baik akibat penangan laser oleh makhluk-makhluk durjana laknatullah zionis. Betapa kita lihat, jiwa perjuangan beliau tidak pernah lupus walaupun penglihatan beliau sudah tidak berfungsi. Beliau sanggup datang merentasi lautan untuk berkongsi sesama saudara muslim, bercerita tentang keadaan di sana. Bukankah ini benar-benar menyentak jiwa kita yang hanya sukakan keseronokan, hanya inginkan kemudahan, tidak ada jiwa pejuang? muhasabahlah diri, lihatlah amalan sendiri…

pandangan lain boleh juga didapati di sini : klik

 
1 Comment

Posted by on September 16, 2009 in Pujangga Hukama'

 

Hubungan antara manusia dan Allah terlalu luas dan peka untuk dituangkan dalam sebuah buku

Larut dalam dunia bacaan hasil nukilan Muhammad Abduh. Tersentuh dengan mutiara hikmah daripada Al-Imam Syahid Hassan Al-Banna

Wahai saudaraku, munajat paling baik yang engkau lakukan adalah berduaan dengan Allah di saat kebanyakan manusia tertidur lelap, ketika malam telah sunyi, ketika tabir malam telah mnyelimuti dan bintang-bintang berkedip di kejauhan. Saat itulah engkau membangunkan hati dan mengingat Allah, mengakui segala kelemahanmu dan menyanjung segala kebesaran-Nya sehingga engkau merasa tenang di hadapan-Nya dan hatimu juga tenang kerana mengingati-Nya. Engkau merasa bahagia dengan segala nugerah-Nya, air matamu berderai kerana takut kepada-Nya. Engkau merasakan pengawasan-Nya dan terus mengungkapkan permohonan tulus. Engkau tiada henti beristighfar dan menyampaikan seluruh kebutuhanmu kepada Zat yang Maha kuasa atas segala sesuatu dan tidak ada yang bisa mengalihkan perhatian-Nya

 

Sungguh-sungguh Menyentuh Hati

Hati Kita Ini Milik Siapa?

Pernahkah kita rasa terlalu sedih lalu kita tersedar segala kesedihan itu bukan kerana Allah SWT. Kita bersedih bukan kerana kita makin jauh dari Nya atau kita merasakan dosa-dosa kita terlalu banyak untuk kita meraih cinta Nya.


Pernahkan kita rasa terlalu marah hingga air muka kita berubah; tiada lagi senyuman, jiwa kita terasa menggelak lalu lidah kita mengeluarkan kata-kata yang tidak disukai oleh Allah SWT. Adakah ketika itu marah kita kerana Allah SWT; kita marah kerana Allah dipandang rendah atau mungkin kerana Islam dipandang hina dan sebagainya.

Mungkin tidak selalu kita tanyakan soalan-soalan begini pada diri kita. Dibulan dan saat yang mulia ini, marilah kita tanyakan soalan-soalan tadi pada diri kita supaya kita tahu hati kita ini milik siapa. Tangisan dan tawa kita untuk siapa? Marah dan dendam kita milik siapa?

Marilah kita mencari pemilik hati ini agar disaat kita kembali kepada Allah SWT nanti kita tidak menangis kecewa kerana kita baru tersedar, rupa-rupanya hati yang berada di dalam jiwa kita ini, hati yang selalu kita kisahkan hingga kadang-kadang kita tidak lena tidur dan thilang selera makan serta hati yang kita belai, kita pupuk dan kita sayangi ini sebenarnya bukan milik Allah SWT.

Saya teringatkan kata-kata murabbi saya “ketika kita melihat begitu ramai manusia di Pudu Raya, cuba kita tanyakan pada diri kita, rasa-rasanya ada berapa ramai yang dihati mereka ada Allah.” Mungkin kita boleh ubahsuai soalan ini untuk diri kita; Ketika kita sibuk menguruskan kehidupan kita, ketika kita sibuk dengan urusan belajar atau kerja kita, berapa minitkah hati kita benar-benar merasai kehadiran Allah SWT. Bahkan kalau disemak-semak, mungkin ketika solahpun kita tidak benar-benar ingatkan Allah SWT.

Ada satu penyataannya yang membuatkan saya menangis“Cuba kita bayangkan, apabila kita bertakbir untuk solah lalu Allahpun memandang kita dengan pandangan rahmatnya. Allah memandang pada hati kita dengan penuh kasih sayang tetapi kita memalingkan hati kita ke arah lain.” Bukankah ini yang sering berlaku, ketika solatpun kita tidak mampu benar-benar menghadapkan wajah kita pada Dia yang menjadikan langit dan bumi apatah lagi ketika kita sibuk dengan urusan kehidupan kita.

Baru baru ini, ketika diawal Ramadhan saya mengajak pelajar-pelajar saya “Marilah kita tinggalkan segala kata-kata dusta kerana Allah tidak harapkan kita berpuasa sekiranya kita masih lagi berdusta. Marilah kita berkata benar pada diri kita. Bukankah selama ini kita banyak berdusta pada diri kita. Kita berikrar setiap kali kita selesai takbiratul ihram ‘Aku menghadapkan wajahku kepada Dia yang menjadikan langit dan bumi, dengan suci hati dan penuh ketundukan’ tetapi hati sedang tertumpu kepada selain Allah SWT. Allah memandang kearah kita ketika mendengar panggilan kita tetapi kita yang sombong lalu memalingkan hati kita ke arah lain. Tidak takutkah kita dengan teguran Allah SWT diawal surah Al Baqarah; “Dan diantara manusia ada yang mengatakan bahawa kami beriman kepada Allah dan hari Akhirat, dan (padahal) bukanlah mereka itu orang-orang yang beriman. Mereka cuba menipu Allah dan orang-orang beriman padahal tidaklah mereka menipu melainkan diri mereka sendiri tetapi mereka tidak terasa” Bukankah ayat ini menggambarkan golongan Munafiq.? Jadi berapa lama lagi kita nak menipu Allah SWT dan menipu diri kita sendiri?”

sumber : DI SINI

untuk yang lebih banyak menyentuh hati klik di sini

 
Leave a comment

Posted by on September 6, 2009 in Erti Kehidupan, Tazkiyatun Nafs